Masalah Mobil Dewasa Honda Jazz 2005 idsi CVT Bagian #1 : Ban, Balancing dan Spooring

hhmm kali ini saya sharing mengenai pengalaman saya pake mobil yg sudah cukup dewasa (gak terlalu tua sih) waktu kemarin-kemarin hahaha…

Karena mobilnya sudah hampir mau 11 tahun dan kondisi beli waktu itu bekas (kilometer waktu itu masih 100rb jd lumayanlah), ya pasti ada sedikit/banyak masalah. Saya cukup banyak belajar tentang otomotif dari masalah-masalah yang pernah saya dapetin, termasuk waktu mau jemput seseorang tapi karen pas nunggu AC dan radio dinyalain tapi mesin mati jadi aki nya gak ngisi alhasil mogok (padahal toyota rush 2014, masih mudah) wkwkwk…

Balik ke si Jalu jazz hitam 2005 saya, ini mobil jazz masalah majornya 2, kaki2 (ban) dan transmisi (matic cvt). Kaki-kaki ternyata 2 ban udah jelek, sempet bocor karena ketusuk paku gede banget ampe kempes dan sempet gak ketahuan hahaha… waktu gak ketahuan kaget meeennn tiba-tiba di kecepatan 60 km/jam si mobil bergetar hebat.

FYI: sebelum kejadian mobil bocor ini memang ketika kecepatan 100 km/jam si jazz saya ini kadang bergetar, terutama di bagian setir dan setirnya pun bergetar gak stabil. Tapi karena saya bodoh soal beginian jd gak peduli hahahaa..

Kali ini berbeda, baru 60 km/jam si jazz bergetar hebat, akhirnya saya masuk rest area km 72 atau 78 ya lupa (tol purbaleunyi, tujuan Jakarta). Setelah sholat subuh (sy berangkat ke Jakarta tiap Senin subuh jam 3 biasanya), saya diem searching penyebabnya. Hasil googling ternyata banyak, mulai dari ban yang tidak seimbang, hingga  masalah di Cross Joint, dan masalah cross joint ini adalah masalah yang paling berbahaya dari hasil saya baca.

Saya sudah telepon bapak saya (orang yg saat itu terpikir krn pengalamannya pake mobil tua dan dulu suka ikut bongkar2 mesin bareng paman dan alm. kakek saya), dia bilang kalau masih bs bali lagi pelan-pelan ke bandung balik lagi aja dulu. Sayapun sudah kirim message di slack ke tim terutama development manager (mas Dito) bahwa saya sedang ada masalah di tol menuju jakarta, ada kemungkinan tidak bisa masuk kantor tapi tetap bisa remote (alasan haahhaa).

Akhirnya istirahat bentar sambil meratapi nasib dan googling masalah dan solusi kasus si jazz ini, karena saya software engineer jadi kebiasaan kalau ada masalah teknis ya searching di google. Saya khawatir kalau masalahnya cross joint (setelah kasus ini saya merasa bodoh banget karena saya lupa jazz kan roda penggeraknya di depan atau FWD, Front Wheel Drive mana ada cross joint nya), dan dengan ke sok tahuan saya, saya memutuskan bahwa masalahnya adalah cross joint. Kenapa saya memiliki hipotesis kacau seperti itu, pertama saya gak punya ilmu nya, kedua saya PEDE dengan kondisi ban mobil saya pada saat itu.

Akhirnya saya berangkat menuju pintu tol terdekat, saat akan keluar rest area terdengar sesuatu dari belakang mobil. Saya mengecek ke sumber suara dan saya tau itu suara dari ban, karena timbul ketika saya bergerak atau ban berputar. Ketika saya cek ke ban kiri belakang “AHAAAAA ini dia masalahnya, ban kempes, pantes aja jadi gak seimbang”.

Akhirnya saya mundur melawan arus dan menunggu tukang tambal ban buka (yang nitrogen di spbu). Dengan gagah berani saya buka peralatan untuk membongkar ban, (FYI waktu itu masih bulan puasa) dibantu bapak2 yang menggeserkan ban saya, padahal saya simpan ban serep di bawah mobil guna jika tiba-tiba si dongkrak bermasalah dan mobil tiba-tiba ke bawah jatuh ditahan oleh ban. Tapi tak apa, bapak tersebut sudah berbaik hati menggeser ban serep yang saya jadikan pengaman tersebut.

Saya menunggu ahli tambal ban buka, setelah buka lalau daku menghampiri sang ahli tambal ban nitro tersebut. Saya tanya ke beliau pemuda yang menjaga tempat tambal ban, apakah bisa menambal ban saya ini. Dia bilang bisa, tapi saat diperiksa ban yang bocor tersebut ternyata tidak bisa ditambal seperti ban tubeless karena ternyata ban tersebut adalah ban tubeless yang sudah menggunakan ban dalam yang mana berarti kondisinya sudah tidak bagus.

Akhirnya saya pasang ban serep dan pergilah menuju ke Jakarta, saya katakan bahwa saya bisa sampai Jakarta tanpa harus ke Bandung kembali untuk memperbaiki issue ban jazz tersebut.

Setelah THR keluar akhirnya saya berinisiatif membeli ban, dan saya langsung beli ban 4 buah hohohoo… (gila nih mobil jajannya), daripada nanggung ntar bannya beda umurnya dan seperti biasa cari harga yang murah tapi kualitas bagus wkwkwk… saya pilih ban bridgestone ecopia di suatu toko hehehe. (FYI katanya ban ini bs menghemat bbm dan senyap)

Setelah itu bannya sampai di kirim ke rumah, lalu bapak saya yang membawa ke bengkel karena mobil waktu itu ditukar dulu saya pake mobil bapak saya, jazz dipegang bapak saya agar ketika ban datang bisa langsung diganti.

Setelah ban diganti lalu di spooring dan balancing, kkeeerrreeennn mobil menjadi lebih ringan, dan lebih mudah di kontrol, issue bergetar ketika 100 km/jam pun hilang. Ketika saya lepas dikecepatan sekitar 60km/jam atau 100 km/jam setir tetap stabil.

hhhmmm keren juga ya dampat spooring dan balancing ini. Jadi masalah mobil bergetar atau tidak stabil seperti itu mending periksa kondisi kaki-kaki dulu siapa tau gak seimbang, daripada kaya saya tiba2 bikin hipotesis ngaco kalau rusak di cross joint wkwkwkk….

Jadi lakukan spooring dan balancing secara berkala, salah satu fungsinya memastikan ban depan ataupun belakang parallel, sehingga ban tidak cepat aus.

Sekian, nanti ada cerita lanjutan bagian transmisi hahaha kalau gak lupa atau males 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s